Sera-Di Badai Asmara

There was an error in this gadget

Kalau cuma agak-agak,konon-konon dan juga telahan: Lebih Baik, Lebih Manis, Lebih Afdal Tutup Mulut Diam.

Tentang Diri

My photo
Leluhur, tanah kelahiran di Parit, Perak Darul Ridzuan. Berkhidmat sebagai guru sebelum bertugas sebagai Pegawai Perancang Bahasa di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Pernah bertugas di Bahagian Pengembangan Bahasa Sektor Swasta, DBP Kuala Lumpur (1 tahun), DBP Wilayah Timur, Kota Bharu, Kelantan (7 tahun). Dan kini bertugas di DBP Wilayah Selatan, Johor Bahru, Johor. Menulis puisi, cerpen dan artikel. Karya kreatif tersiar di Mingguan Malaysia, Berita Minggu, Dewan Sastera, Pelita Bahasa, Dewan Bahasa, Tunas Cipta, Wanita, Berita Perak, CAP,dll. Sajaknya Waktu Emas memenangi tempat pertama pertandingan menulis puisi kualiti anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka. Cerpennya Tiga Jalur Kasih memenangi hadiah penghargaan dalam Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) pada tahun 2009 kategori cerpen remaja dan telah diterbitkan dalam antologi cerpen berjudul Batu-Batu di Jalanan dan Puisi Setia Bahasa memperoleh hadiah saguhati dalam Sayembara Menulis Puisi Negeri Johor. Pada tahun 2012 terpilih mengikuti Program Penulisan Sasterawan Muda MASTERA (Majlis Sastera Antarabangsa) XV di Anyer Banten Indonesia. Meminati fotografi dan muzik.

11.3.09

Jangan Kufur Nikmat

Kadang-kadang kita lupa bersyukur, betapa hidup kita begitu bertuah. Dengan nikmat rezeki yang ada. Tetapi kerap kali juga kita mengeluh. Tak cukup itu, tak cukup ini. Kita ada kerja yang bagus. Kita ugut diri mahu behenti dan sebagainya. Kita ada cinta. Seringkali pula kita merasa seperti tidak dihargai. Banyak kelebihan diri, kita persiakan. Benda-benda ini berlaku tanpa kita sedarpun.

Aku menasihati diri agar selalu ingat. Jangan kufur nikmat.

2 comments:

PI said...

Salam
Dah pindah rumah baru dan tempat kerja rupanya.
Memang nikmat yg kita terima kita sering lupa dari Siapa.

cak said...

terkadang diri ini juga mudah mengeluh dan lupa utk bersyukur.

Arkib