Sera-Di Badai Asmara

There was an error in this gadget

Kalau cuma agak-agak,konon-konon dan juga telahan: Lebih Baik, Lebih Manis, Lebih Afdal Tutup Mulut Diam.

Tentang Diri

My photo
Leluhur, tanah kelahiran di Parit, Perak Darul Ridzuan. Berkhidmat sebagai guru sebelum bertugas sebagai Pegawai Perancang Bahasa di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Pernah bertugas di Bahagian Pengembangan Bahasa Sektor Swasta, DBP Kuala Lumpur (1 tahun), DBP Wilayah Timur, Kota Bharu, Kelantan (7 tahun). Dan kini bertugas di DBP Wilayah Selatan, Johor Bahru, Johor. Menulis puisi, cerpen dan artikel. Karya kreatif tersiar di Mingguan Malaysia, Berita Minggu, Dewan Sastera, Pelita Bahasa, Dewan Bahasa, Tunas Cipta, Wanita, Berita Perak, CAP,dll. Sajaknya Waktu Emas memenangi tempat pertama pertandingan menulis puisi kualiti anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka. Cerpennya Tiga Jalur Kasih memenangi hadiah penghargaan dalam Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) pada tahun 2009 kategori cerpen remaja dan telah diterbitkan dalam antologi cerpen berjudul Batu-Batu di Jalanan dan Puisi Setia Bahasa memperoleh hadiah saguhati dalam Sayembara Menulis Puisi Negeri Johor. Pada tahun 2012 terpilih mengikuti Program Penulisan Sasterawan Muda MASTERA (Majlis Sastera Antarabangsa) XV di Anyer Banten Indonesia. Meminati fotografi dan muzik.

11.3.07

Kejujuran Bekerja

Bagaimana mengukur kejujuran seorang insan itu bekerja? Walau apa pun, kita sendiri sebenarnya mengetahui separas mana tahap kejujuran kita dalam mejalankan amanah bekerja yang dipikul. Kita sendiri tahu setakat mana seriusnya kita menjalankan sebuah tugas. Berapa banyak kita curi tulang (jika ada), berapa banyak waktu kita buat kerja peribadi dan persendirian dalam waktu pejabat (jika ada), dan berapa banyak pula kita beralasan itu dan ini apabila menjalankan tugas rasmi yang sememangnya tanggungjawab kita (jika ada). Tiada kayu ukur atau formula pun yang dapat mengira kejujuran dan kehebatan seseorang itu bekerja (yang ada diantaranya dipertimbangkan pula menerima anugerah perkhidmatan cemerlang). Tapi hati takkan pernah menipu dan kita sendiri tahu kita jujur atau tidak.

No comments:

Arkib